Parit

Cerita di awal mulakan oleh pengungkapan isi hati gw ke ayah, kalo gw pengen bagian depan rumah dibikin model kastil–tau kan, parit. Beberapa lama kemudian, setelah mengalami banyak kegagalan dalam memelihara ikan, ayah bikin kolam di rumah, ga lagi sekedar akuarium. Bikin di sini, maksudnya bener-bener bikin sendiri, ga pake tukang.

Benarlah. Dibuatlah itu kolam di balik pagar. Jadi, abis pagar, langsung kolam persegi panjang (di belakang pagar) dan di sisi kirinya. Nah, supaya orang masih bisa lewat, diletakkanlah papan kayu sebagai penghubung pagar dan halaman.

So, ceritanya, kemarin gw pulang dari kampus sekitar jam 4 sampe rumah. Karena ga naik motor dan ayah ga bales-bales sms buat jemput, gw pulang naik 84 nyambung 47. Dan karena perjalanan cukup membosankan, gw pake headset dong ya. Ga tau apa karena gw serius banget dengerin suara yang keluar dari kuping atau emang lagi ga fokus, pas masuk pager, bukannya lewat itu papan kayu, gw malah salah langkah. Tau dong kelanjutannya: kecebur di rumah sendiri. Masalahnya lagi, gw ga langsung sadar kalo lagi kecebur (lagi banyak pikiran kali yah). Sadarnya pas mau ngelangkah kok susah. Eh ternyata kaki udah kuyup.

Satu lagi adalah, gw merasa ky jadi maling tiap masuk rumah. Karenaaa gw ga bisa buka pagerrrrr. Alhasil, motor selalu terparkir di luar dan gw masuk lewat nyelip di pintu yang ada di dalam pager (jadi, di pager gw ada pintu lagi–bingung jelasinnya). Apalagi kalo ayah parkir mobil pas di depan pager, tambah nyempil nyempil dah.

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *