Si Buta dan Si Tuli dalam Bentuk Soraya dan Alin

Jadi, hari ini ada acara Famliy Gathering BEM UI 2011. Sebenernya sih ini pleno kedua, tapi dibuat dalam format pertemuan bemers + orang tua. Akan tetapi, karena ayah saya baru tidur jam 6 pagi yang notabene sama seperti saya (yang abis bidding BK), akhirnya saya datang telat tanpa membawa orang tua satupun.

Saya bangun sekitar jam setengah 12 dan berangkat jam setengah satu-an–abis mandi dan sholat pokoknya. Terus, pas nyampe sana ternyata lagi sesi MAKAN!! hihihi. Pas banget datengnya, tapi ga enak juga sih sebenernya. Namun, yah, namanya juga jadi pembawa uang, walaupun dateng telat tetep ditunggu-tunggu dong (duit mode on).

Sialnya (karma juga kali ya)… pas saya, Alin, Cipi, dan Mega ngambil makan.. nasinya abis.. grrrrr. Jadi menumpuklah kami-kami yang belum kebagian makan.. Ada Fadel, Edberg, Haryo. Anggi, banyak deh. Nasi datang sekitar 20 menit kemudian setelah tingkat kelaparan kami sudah tak terbendung (lebay) dan kami pun langsung menyerbu tanpa ampun (bahkan yang cowok-cowok ga inget kalo ada cewek-cewek yang lagi ikut rebutan juga).

Anyway, intinya bukan itu sih. Jadi, setelah makan saya mau ngambil uang di ATM BSM MIPA. Setelah minjem motor Rozi dan minta temenin Alin, berangkatlah kami. Kepergian kami dilepas secara bergembira dan penuh limpahan doa oleh anak-anak PSDM (mentang-mentang mau ngambil duit buat mereka).

Pas mau turun tangga, ada seperangkat Singgih dan keluarganya, kami pun kenalan terlebih dahulu. OOT: Katanya sih FamGath itu buat yang mau kenal-kenalan sama calon besan. Sayangnya, saya dan Alin malah kenalan sama keluarganya singset. haha. Tapi gpp juga lah ya, kami berdua ga punya target anak BEM sih :p

Dengan polosnya, kita jalan ke tempat parkiran motor.

Yak, hipotesis saya bahwa motor anak BEM ga ada yang bener sudahlah terbukti! Motornya si Rozi (kak Rozi, tepatnya) ga bisa (bisa sih, tapi SUSAH banget) diinjek yang buat nurunin gigi belakangnya, karena ya gitu deh, susah jelasinnya. Doa anak-anak PSDM kurang manjur sepertinya. Ya sudahlah ya, saya pikir masih bisa-bisa aja. Berangkatlah kami berdua.

Ternyata, pas mau masuk MIPA, yang di depan ATM BSM nya itu kan nanjak, nah saat itu si motor sedang di posisi gigi 3, ga bisa diturunin, dan akhirnya kami berdua ky orang baru belajar naik motor gitu. Ngerti kan, kayak bocah SMP yang masih bego bego gitu dan rame ketawa-ketawa bodoh -.- (anak SMP tertentu deng, jangan marah ya anak SMP. haha :D).

Untungnya, kami selamat, meskipun akhirnya ga nanjak lagi ke yang parkiran motornya.

Bla bla bla ngambil duit.. kita pun langsung bersiap balik lagi ke Pusgiwa.

“Duh, lin ini gimana ya nurunin giginya, gw ga bisa,” kata saya, sambil nyoba-nyoba nurunin gigi. Terlebih lagi saat itu saya menggunakan sendal jepit, jadi ga bisa ngungkit yang biasanya buat naikin giginya.

“Sini gw coba,” kata Alin sambil nyoba nurunin gigi dari bangku belakang.

Ce-tek.

Wah bisaaa!! Kami berdua pun senang.

Pas diputeran depan kukel, saya pengen nyoba lagi, siapa tau bisa sambil jalan.

“Lin, lin, coba turunin giginya lagi lin,” kata saya sambil memperlambat laju motor.

Ce-tek.

Wohooo bisa!

Kami pun tertawa riang.

Akhirnya, di sepanjang jalan, kapanpun saya perlu menurunkan gigi, Alin lah yang akan menurunkan. haha.

Begitulah cerita Si Buta dan Si Tuli dalam bentuk Soraya dan Alin.

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *